February 18, 2020

Benarkah air wudhu bisa menghancurkan virus corona? Mari simak

Ada banyak informasi terkait dengan virus korona. Informasi ini dapat disebarluaskan di berbagai media, terutama di aplikasi obrolan WhatsApp. Salah satu informasi tersebut adalah bahwa virus korona dapat dihancurkan dengan air wudhu. Apakah informasi ini benar? Gaya hidup sehat

Bisakah air wudhu menghancurkan virus Corona?

Awal informasi tentang wudhu air dapat menghancurkan virus mahkota berasal dari situs web alumni212, tepatnya pada tanggal 29 Januari 2020. Informasi tersebut berjudul ‘Dokter ini mengatakan wudhu dapat menghancurkan virus mahkota’. Selanjutnya, informasi serupa disebarluaskan di berbagai jejaring sosial dan di WhatsApp.

Dokter yang mengaku memberikan informasi ini adalah Dr. Luthfi Parewangi, SpPD dari Makassar, Sulawesi Selatan. Dikatakan bahwa dokter meminta orang-orang di negara itu untuk tidak khawatir tentang virus korona, karena virus ini merusak diri sendiri ketika terkena air. Jika kita melakukan wudhu secara rutin untuk ibadah lima kali, mereka akan sering terkena air dan tidak akan mudah terinfeksi virus ini.

Selain wudhu rutin, dikatakan juga bahwa dokter menyarankan kita untuk meningkatkan asupan protein untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh. Protein dapat diperoleh dari daging, ikan, dan telur.

Pakar kesehatan menyebut informasi ini salah. Ini disebabkan oleh fakta bahwa, sampai saat ini, belum ada satu studi pun yang menunjukkan bahwa virus korona dapat dihancurkan di bawah air mengalir. Virus ini hanya dapat dihilangkan dengan mendisinfeksi dengan kandungan alkohol 70%, klorin, hidrogen peroksida, dan kloroform. Selain itu, virus ini juga bisa mati jika dipanaskan hingga suhu minimum 56 derajat Celcius selama setengah jam.

Beberapa tipuan lain yang terkait dengan virus Corona
Selain itu informasi yang salah menunjukkan bahwa virus korona dapat dibunuh dengan air wudhu. Ada informasi lain tentang virus korona yang ternyata salah.

Berikut ini informasi tentang hoak.

  • Virus Corona dapat ditularkan melalui video game.

Ada informasi yang disebut virus korona yang dapat ditularkan melalui video game, tepatnya disebut Free Fire. Hanya, seperti pada informasi sebelumnya, berita ini adalah trik sederhana. Perwakilan dari Departemen Kesehatan, Achmad Yurianto, datang untuk mengkonfirmasi masalah ini.

Dia mengatakan penularan virus korona melalui barang dagangan atau bahkan video game sangat kecil. Ini disebabkan oleh keberadaan virus ini yang dibutuhkan oleh suatu host; dalam hal ini, itu mungkin hewan atau manusia untuk bertahan hidup. Jika mereka ditempatkan pada barang-barang seperti ponsel atau benda lain, mereka akan segera mati.

  • Virus korona dapat ditularkan melalui kontak mata.

Ada informasi yang tersebar di WhatsApp yang mengatakan bahwa virus korona hanya dapat menyebar dengan mata orang yang sudah memiliki virus ini. Namun, informasi ini juga salah.

Virus ini tidak bisa “melompat” hanya dari mata orang yang memilikinya di mata orang lain. Hanya saja jika kita berhenti bersin, batuk atau bersin dari orang yang sudah terpapar virus mahkota dan kemudian tanpa sengaja menyentuh mata, kita bisa terinfeksi virus itu.

  • China diam-diam memblokir korban virus Corona.

Ada laporan bahwa angka kematian dari virus korona jauh lebih tinggi daripada yang diiklankan. Pemerintah Cina ingin menyembunyikan fakta ini dan secara diam-diam membakar atau membakar mayat para korban ini. Informasi ini disertai dengan gambar yang tampaknya menunjukkan keberadaan mayat yang dibawa oleh para agen.

Bahkan, gambar yang dimaksud adalah proses melepas pakaian pelindung yang dikirim ke petugas medis yang menangani pasien dengan virus mahkota di China.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *