June 2, 2020

Cara Virus Corona Menyebar di Dalam Pesawat

Perjalanan di seluruh negeri membuka jalan bagi penyebaran wabah virus korona yang menyebabkan penyakit Covid-19. Gaya hidup sehat

Meskipun bandara telah memeriksa penumpang untuk mencegah masuknya virus korona, pengawasan tetap diperlukan.

Peringatan dapat dilakukan oleh penumpang dengan kebutuhan untuk mengetahui bagaimana penyakit ini menyebar, terutama di pesawat terbang.

Dalam laporan National Geographic (3/6/2020), coronavirus menyebar seperti penyakit pernapasan umum, yaitu melalui tetesan (tetesan air liur), lendir atau cairan tubuh lainnya.

Jika tetesan disentuh dengan tangan atau digosok di mata atau wajah, mereka dapat terinfeksi.

Penyakit pernapasan juga dapat menyebar ke permukaan tempat pesawat jatuh, seperti kursi dan meja pesawat terbang.

Durasi drop tergantung pada jenis drop dan permukaan. Misalnya, itu lendir atau air liur, berpori atau tidak berpori.

Baca juga: Corona Virus Panic, dua wanita yang memperjuangkan tisu di kamar mandi

Ada juga bukti bahwa virus pernapasan dapat ditularkan melalui udara dalam partikel kering kecil yang dikenal sebagai aerosol.

Tetapi, menurut Arnold Monto, profesor epidemiologi global dan kesehatan masyarakat di Universitas Michigan, ini bukan mekanisme transmisi utama.
Kontak dengan orang yang terinfeksi.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendefinisikan “kontak dengan orang yang terinfeksi” sebagai mereka yang duduk dalam dua baris satu sama lain.

Tetapi orang-orang tidak hanya duduk selama penerbangan, terutama yang berlangsung lebih dari beberapa jam.

Mereka juga mengunjungi kamar mandi, meregangkan kaki dan melemparkan barang-barang ke tempat sampah.

Tim Peneliti FlyHealthy mengamati perilaku penumpang dan awak pada 10 penerbangan lintas benua dari Amerika Serikat dalam waktu sekitar tiga setengah hingga lima jam.

Penelitian ini disutradarai oleh Vicki Stover Hertzberg dan Howard Weiss dari Emory University.

Mereka tidak hanya melihat bagaimana orang bergerak di sekitar kabin, tetapi juga bagaimana hal itu memengaruhi jumlah dan lamanya kontak dengan orang lain.

Mereka ingin memperkirakan berapa banyak pertemuan intim yang mungkin terjadi untuk transmisi selama penerbangan lintas benua.

  • Baca juga: karena Virus Corona, beberapa maskapai mengoperasikan pesawat tanpa penumpang, itulah alasannya *
    Pilih tempat duduk

Survei sebelumnya pada tahun 2018 menunjukkan bahwa sebagian besar penumpang meninggalkan kursi mereka selama penerbangan jarak menengah.

38% penumpang meninggalkan kursi mereka sekali, 24% melakukannya lebih dari sekali dan 38% lainnya tetap di kursi mereka selama penerbangan.

Para penumpang yang paling mungkin untuk bangun berada di kursi dekat jendela.

Oleh karena itu, penumpang di kursi dekat jendela melakukan kontak jauh lebih sedikit daripada orang-orang di kursi lain, mewakili rata-rata 12 kontak.

Sementara itu, penumpang di kursi tengah 58 kontak dan di kursi lorong 64 kontak.

Memilih tempat duduk di dekat jendela dan jatuh di belakang mengurangi kemungkinan terkena penyakit menular.

Meski begitu, penumpang lain yang ada di kursi dua kursi dan lainnya masih memiliki kemungkinan infeksi, bahkan jika mereka rendah.

Penumpang yang duduk di dekat lorong biasanya melewati orang, tetapi bergerak cepat.

Kemungkinan transmisi

David S. Weiss, seorang profesor biologi dan matematika di Penn State University, mengatakan: “Secara umum, apa yang kami tunjukkan adalah kemungkinan bahwa transmisi cukup rendah untuk penumpang tertentu.”

Selain itu, nyonya rumah menghabiskan lebih banyak waktu berjalan di lorong-lorong dan berinteraksi dengan penumpang.

Dalam studi tersebut, diklaim bahwa anggota kru yang sakit memiliki kesempatan untuk menginfeksi 4,6 penumpang. Karena itu, penting agar nyonya rumah tidak terbang ketika sedang sakit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *