May 26, 2022

Editorial: Apakah Poker Membutuhkan Pembersihan Rumah? Sebuah “Buku Hitam” Mungkin Memecahkan Beberapa Masalah

Jadi, apakah ada sesuatu yang terjadi di dunia poker selama seminggu terakhir?

Sepertinya berita di dunia poker – baik langsung maupun online – telah menjadi salah satu mata hitam yang konsisten setelah bibir pecah setelah jari patah selama beberapa hari terakhir. Saat akhir pekan telah berlalu, hal itu terus menjadi hal yang memalukan, dengan orang-orang yang memiliki lebih banyak uang daripada melontarkan tuduhan seperti simpanse yang membuang sampah di kebun binatang. Ini membuat orang bertanya-tanya apakah dunia poker – baik langsung DAN online – membutuhkan pembersihan rumah untuk mengeluarkan “pemain kotor” dari permainan.

Jika Anda Pernah Berada di Gua…Inilah Ikhtisar Singkat

Ini dimulai awal pekan ini dengan tuduhan dari ahli teori konspirasi terkenal Alex Foxen. Entah dari mana, Foxen muncul untuk menuduh sesama “High Roller” Ali Imsirovic dari berbagai bentuk “kecurangan” dalam game online “high roller”. Foxen menyatakan bahwa Pemain Terbaik Tahun Ini PokerGO untuk tahun 2021 (dan Pemain Tahun Ini secara keseluruhan untuk Majalah CardPlayer dan Indeks Poker Global) menggunakan perangkat lunak “bantuan waktu nyata” (RTA) saat bermain online, di antara pelanggaran lainnya.

Namun, Foxen tidak berhenti dengan tuduhan itu. Dia melanjutkan untuk mengudara antara Imsirovic dan Paul Phua di Super High Roller Bowl Eropa baru-baru ini di Siprus. Alih-alih menunjukkan kasus konkret Imsirovic mendapatkan keuntungan dengan mengintip kepemilikan Phua, itu juga bisa menjadi permainan yang layak dari seseorang yang dianggap sebagai salah satu pemain top dalam permainan.

Kita tidak bisa melupakan di sini bahwa Foxen memiliki beberapa “‘splaining” yang harus dilakukan dalam hal perilakunya pada perasaan. Foxen dituduh “bermain lembut” dengan pacarnya/sekarang istrinya, Kristen Bicknell, ketika keduanya berada di meja final utama melawan pro Australia Kahle Burns pada 2019. Ada beberapa keadaan mencurigakan dalam kasus itu, yang membuat Burns tersingkir. ketiga dan Foxen akhirnya memenangkan acara tersebut.

Setelah tuduhan Foxen terhadap Imsirovic, itu berubah dari buruk menjadi lebih buruk.

Saat akhir pekan dimulai, laporan mulai keluar mengenai pemimpin uang sepanjang masa poker, Bryn Kenney, dan tindakannya tidak hanya dalam permainan tetapi juga dalam situasi taruhan dan sisi bisnis poker online. Dalam podcast yang dipandu oleh Doug Polk, mantan anggota “pengaturan poker” Kenney, Martin Zamani, membuka pintu lebar-lebar atas tindakan Kenney.

Selama podcast, Zamani menuduh Kenney menjalankan operasi poker online “seperti pemujaan”. “Operasi” ini, menurut Zamani, secara rutin ditipu di situs-situs seperti GGPoker, dengan anggota tim membuang chip ke anggota tim lain selama acara dolar besar. Jika seorang pemain tidak mengambil bagian dalam aksi tersebut, maka mereka dikeluarkan dari acara sebagai hukuman, menurut Zamani.

Namun, Zamani mengambilnya sedikit lebih jauh. Tuduhannya membuatnya terdengar seolah-olah Kenney adalah tipe pemimpin “Svengali”, memaksa bawahannya untuk mengambil bagian dari gaya hidup vegannya dan segera bertindak ketika diperintahkan oleh Kenney. Jika mereka tidak berfungsi seperti yang diyakini Kenney, Zamani mengatakan para pemain “ditegur” (AKA dilarang bermain) oleh Kenney.

Zamani mengakui bahwa dia menggunakan mariyuana selama wawancara dengan Polk (dan, jika Polk ingin kredibilitas dalam menayangkan hal-hal seperti ini, dia harus menjaga tamunya tetap lurus), jadi beberapa orang mungkin telah menghapus keliarannya. Tapi utas Twitter dari salah satu dari sedikit pemain wanita di dunia “High Roller” tampaknya mendukung apa yang dikatakan Zamani.

Lauren Roberts, yang meraih kemenangan di U. S. Poker Open 2019 sebagai salah satu kredensial pokernya dan juga seorang pebisnis yang sangat dihormati, menuduh bahwa Kenney sering menggunakan istal pemain untuk melanggar aturan di GGPoker. Selain para pemain, Roberts juga menuduh penggunaan jaringan pribadi virtual, atau VPN, merajalela. Jerami terakhir untuk Roberts adalah ketika Kenney diduga mencari uang darinya untuk situs poker online yang “diusulkan”.