August 4, 2020

Filipina memberitahukan Kasus Kematian Virus Corona Pertama yang berada di Luar Tiongkok

Warga china terserang virus corona yang jatuh secara tiba-tiba lalu kritis
Warga china terserang virus corona yang jatuh secara tiba-tiba lalu kritis

Selama masa ini, ratusan korban meninggal karena wabah virus Corona yang ditemukan di Tiongkok. Hanya hari ini, Minggu (2/2/2020), otoritas kesehatan Filipina melaporkan kasus kematian pertama dari virus ini di luar China. Apa rincian kasus ini? Gaya hidup sehat

  • Filipina melaporkan kasus virus Corona

Meskipun kematian ini terjadi di Filipina, pada kenyataannya, orang yang meninggal karena virus mahkota adalah warga negara Cina, tepatnya dari Wuhan, kota tempat virus tersebut menyebar ke puluhan negara di seluruh dunia. Korban adalah seorang pria berusia 44 tahun. Pria tak dikenal itu meninggal ketika sedang berlibur di Filipina.

Fransisco Duque III, sekretaris Departemen Kesehatan Filipina, mengatakan bahwa lelaki itu telah dirawat di rumah sakit San Lázaro sejak 25 Januari 2020. Saat itu, ia menderita gejala batuk, demam tinggi, sakit tenggorokan, dan pneumonia. Dia telah mengalami peningkatan kesehatan, tiba-tiba kondisinya memburuk dengan cepat hingga kematiannya.

“Kondisi pasien tiba-tiba menurun secara dramatis dalam 24 jam terakhir. Dia kemudian meninggal,” kata Duque.

Selain terkena coronavirus, diketahui juga bahwa manusia terinfeksi virus lain, yaitu influenza B dan pneumonia streptokokus.

Sekarang, otoritas kesehatan Filipina melakukan kontak dengan kedutaan besar China untuk merawat tubuh pria itu.

Berita itu mengumpulkan warga Indonesia Wuhan

Di Indonesia, belum ada kasus positif coronavirus yang ditemukan. Sampai saat ini, sebagian besar kasus yang diduga coronavirus dirawat di rumah sakit telah menunjukkan hasil negatif. Hanya saja orang-orang di negara itu membahas koleksi warga Indonesia yang tinggal di Wuhan, Cina hari ini, Minggu 2 Februari 2020.

Setelah berhenti di bandara Hangamim, Batam, warga Indonesia memasuki tiga pesawat milik Angkatan Udara untuk tiba di Natuna, kepulauan Riau, untuk mengkarantina mereka selama sekitar dua minggu. Pesawat lepas landas pukul 10.30 WIB. Diperkirakan bahwa warga negara Indonesia akan tiba di Natuna dalam waktu satu jam.

Sebelum dipindahkan ke Natuna, 241 warga negara Indonesia telah menjalani proses sterilisasi pada pesawat Batik Air yang melakukan perjalanan dari Wuhan. Beberapa pihak yang terlibat dalam proses pengumpulan juga telah menerapkan prosedur kesehatan untuk mencegah penyebaran coronavirus.

Warga negara Indonesia harus menjalani karantina sebelum kembali ke rumah mereka

Meskipun Kementerian Kesehatan menyatakan bahwa warga Indonesia dalam keadaan sehat, mereka masih harus dikarantina selama dua minggu di daerah Hanggar Lanud Raden Sadjad di daerah Natuna. Proses karantina ini dilakukan untuk mencegah penyebaran coronavirus. Ini disebabkan oleh lamanya proses inkubasi untuk virus ini, yang mencapai 12-14 hari untuk orang-orang yang telah terpapar dengan penampilan yang masih sehat selama beberapa hari sebelum menunjukkan gejala masalah kesehatan.

Jika orang Indonesia ini kembali langsung ke rumah tanpa dikenai karantina dan ternyata ada orang yang membawa virus korona, jelas dampaknya bisa berbahaya dan berisiko memicu wabah baru di Indonesia. Inilah yang kemudian dihindari oleh Kementerian Kesehatan dan tim evakuasi.

Ditolak oleh warga

Meskipun tujuan karantina itu baik, beberapa warga Natuna diketahui prihatin tentang kedatangan warga negara Indonesia dan berdemonstrasi untuk menolaknya. Kepala Markas Besar Kepolisian Daerah Kepulauan Riau, Kepala Komisaris Harry Goldenhardt, mengatakan bahwa wilayah Natuna sekarang mendukung dan bahwa para demonstran telah bubar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *