August 4, 2020

Menurut Studi , Virus Corona Bisa Hidup 9 Hari di Luar Tubuh Manusia

Sebuah analisis baru yang diterbitkan dalam The Journal of Hospital Infection mengungkapkan bahwa virus korona dapat hidup di permukaan, seperti kaca, plastik atau logam, hingga sembilan hari. Gaya hidup sehat

Dilansir dari Forbes (2/9/2020), para ahli melakukan analisis dengan memeriksa 22 studi berbagai jenis virus korona yang ada sebelum virus corona Wuhan, seperti sindrom pernafasan akut akut (SARS) dan sindrom pernapasan di Timur Tengah (belaka).

Awalnya, para penulis ingin mempublikasikan analisis mereka dalam edisi berikutnya buku ini, tetapi wabah baru-baru ini dari virus corona Wuhan memutuskan untuk merilisnya terlebih dahulu.

Eike Steinmann, profesor di Departemen Virologi dan Kedokteran Molekuler di Ruhr-Universit├Ąt Bochum School of Medicine, Jerman, dan penulis utama dokumen ini, mengatakan bahwa, dalam keadaan ini, pendekatan terbaik adalah dengan mempublikasikan fakta-fakta ilmiah sebelumnya. diperiksa untuk membuat semua informasi tersedia dengan cepat,

Perhatikan bahwa virus korona, termasuk virus korona Wuhan atau 2019-nCoV yang endemik saat ini, menyebar melalui tetesan atau percikan api.

Ketika orang yang terinfeksi bersin atau batuk, percikan yang membawa virus dapat menyebar ke manusia lain dan menginfeksi secara langsung; atau jatuh pada permukaan yang disentuh oleh orang lain dan terinfeksi secara tidak langsung.

Dalam skenario kedua, sarana penularan tidak langsung yang biasa ditemukan di rumah sakit dapat berupa kenop, tombol panggil, meja samping tempat tidur, jaring, dan benda lain di sekitar pasien yang biasanya terbuat dari logam atau plastik.

Nah, penelitian baru ini mengungkap bahwa, ketika dilempar ke permukaan benda, virus korona bisa hidup rata-rata selama 4-5 hari.

Namun, ada beberapa jenis virus korona yang dapat bertahan hingga sembilan hari di luar tubuh pada suhu kamar.

“Suhu rendah dan kelembaban tinggi meningkatkan daya tahannya,” kata Kampf.

Perlu dicatat bahwa penelitian ini hanya melihat jenis-jenis virus korona yang ada sebelum virus corona Wuhan, seperti SARS dan MERS.

Namun, kesamaan 2019-nCoV dengan virus korona lainnya membuat para ahli curiga bahwa virus baru itu mungkin serupa dalam kemampuannya untuk hidup di luar tubuh.

“Beberapa coronavirus dianalisis dan hasilnya sama,” tambah Steinmann.

Kabar baiknya, penelitian ini juga menunjukkan bahwa virus korona cenderung sensitif terhadap desinfektan yang mengandung alkohol, natrium hidroksida dan natrium hipoklorit, sehingga bisa dihilangkan.

Artinya, ada kemungkinan bahwa virus korona Wuhan atau 2019-nCoV juga dapat diberantas menggunakan desinfektan dalam konsentrasi yang benar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *