July 30, 2021

North Korean Hackers Attempt to Hack South Korean Nuclear Research Institute

Sekelompok peretas Korea Utara dilaporkan menggerebek sekelompok ahli penelitian nuklir Korea Selatan bulan lalu, menandai serangan itu sebagai yang terbaru dalam serangkaian upaya serangan siber. Pernyataan ini dikeluarkan anggota parlemen Korea Selatan dalam konferensi pers, Jumat (18/6/2021).

Menurut Ha Tae-keung, seorang anggota komite intelijen parlemen, pada 14 Mei, Institut Penelitian Energi Atom Korea mendeteksi akses oleh pengguna yang tidak dikenal, merusak sistem VPN. Lembaga think tank memblokir alamat IP penyerang dan meningkatkan keamanan sistemnya sebagai pembalasan ketika ia ditemukan pada 31 Mei. Berita politik

Pihak berwenang masih menyelidiki ruang lingkup serangan itu, menurut KAERI.

KAERI sendiri merupakan lembaga penelitian nasional yang berperan penting dalam pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir Korea Selatan, mentransfer teknologi nuklir ke industri lokal untuk aplikasi praktis.

Read More: During 2021, Russian Caucasians were the Most Deported from Bali

Melansir MSN pada Minggu (20/6/2021), perusahaan cybersecurity yang berbasis di Seoul IssueMakersLab melakukan analisis terhadap alamat IP penyerang pada Kamis (17/6/2021) dan menemukan bahwa salah satu dari tiga alamat tersebut berasal dari hackr Kelompok Kimsuky, yang dikenal karena afiliasinya dengan agen mata-mata Kantor Survei Umum Korea Utara. Berita hari ini

Setelah Pengembang Vaksin COVID-19 Korea Selatan Menjadi Target

Analisis mengidentifikasi bahwa itu adalah alamat yang sama yang ditujukan kepada pengembang vaksin COVID-19 di Korea Selatan tahun lalu.

“Kimsuky adalah sekelompok peretas yang diidentifikasi pada tahun 2011. Kami telah mengamati upaya peretasan mereka yang berkelanjutan terhadap lembaga yang terkait dengan pemerintah Korea Selatan dan berbagai perusahaan,” kata Simon Choi, direktur IssueMakersLab. Berita Terkini

Analis Korea Selatan dengan hati-hati berspekulasi bahwa serangan itu mungkin ada hubungannya dengan visi pemimpin Korea Utara untuk pembangkit listrik tenaga nuklir. Sebelumnya pada tahun 2014, Kimsuky telah berhasil melakukan serangan hacking terhadap Korea Hydro & Nuclear Power Co. Ltd. Korea Selatan.

“Masuk akal untuk berpikir bahwa Korea Utara dapat terlibat dalam meretas lembaga think tank nuklir, mengingat situasi kekurangan energi dan minat besar dalam kemandirian energi,” kata Park Jiyoung, fisikawan nuklir di Asan Institute di Seoul.

Pakar pertahanan siber Lim Jong-in dari Sekolah Pascasarjana Teknologi Informasi Korea Selatan juga melihat cukup alasan bagi Korea Utara untuk secara diam-diam mendekati data pembangkit listrik tenaga nuklir yang disusun oleh think tank dari Korea Selatan. Vitamin dan Suplemen

“Korea Utara mungkin memiliki berbagai data dan teknologi dalam pengembangan senjata nuklir, tetapi sangat lemah dalam pembangkit listrik,” kata Lim. “KAERI memiliki data tentang reaktor modular kecil dan pembangkit listrik tenaga nuklir lainnya yang akan sangat diminati oleh Korea Utara yang kekurangan energi.”

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyebutkan rencana negara komunis untuk mengembangkan kemampuan pembangkit listrik tenaga nuklir dalam pidatonya pada tahun 2019. Intelijen internasional memantau pengembangan senjata nuklir negara itu menggunakan plutonium dari bahan bakar jet bekas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *