November 30, 2020

Nth Room, Kasus Video Pelecehan Seksual Korsel

Di tengah wabah virus mahkota, masyarakat Korea Selatan sekarang juga menghadapi masalah baru yaitu penyebaran kekerasan dan pelecehan seksual dalam kelompok Telegram atau dikenal sebagai N-Room. Gaya hidup sehat

Nth mewakili sejumlah besar ruang percakapan yang dibuka oleh penulis untuk mendistribusikan video pelecehan dan kekerasan seksual yang diderita oleh 74 wanita, 16 di antaranya adalah anak di bawah umur.

KASUS EMPAT KEEMPAT DI CORREL

Selebriti Korea menuntut identitas penulis bencana kamar keempat
Artis dan atlet Korea mendaftar untuk kuartal keempat

Penyerang menargetkan wanita di bawah umur dengan tawaran pekerjaan paruh waktu dan sertifikat hadiah. Setelah dirayu, korban akan dipaksa menjadi pemain video porno.

Selain itu, para korban juga mengalami kekerasan seksual dan diperlakukan sebagai budak.

Jika mereka ingin melarikan diri dan berhenti, korban diancam dengan identitas yang disiarkan di video. Foto telanjang juga dikirim langsung ke korban.

Sementara itu, Nth Room memiliki lebih dari 260.000 anggota dalam grup dengan harga berbeda.

Beberapa kelompok memiliki hampir 10.000 anggota yang berlangganan konten video kekerasan seksual. Mereka bahkan membayar video dalam mata uang kripto yang setara dengan 1,5 juta won atau R $ 19,8 juta (1 won = Rp13,23) per video.

Media lokal, Insight via Pitch One, mengungkap banyak orang terkenal, mulai dari guru, atlet hingga artis yang termasuk dalam 10.000 pelanggan berbayar.

Kronologis kasus tersebut

Kasus ini dimulai pada 20 Maret, ketika Kantor Polisi Metropolitan Seoul menangkap Baksa, pencipta dan administrator kelompok yang menyiarkan video kekerasan seksual, di mana sebagian besar korban adalah anak di bawah umur.

BERITA LAINNYA DARI KOREA

WINNER meluncurkan Sitcom, Hold
Kehilangan, Industri Film Korea Meminta Bantuan Pemerintah
5 drama Korea yang pantas mendapatkan lebih banyak musim

Saat itu, polisi belum mengungkapkan identitas Baksa. Ini membuat warga Korea Selatan bersemangat dan meminta pemerintah untuk mengungkapkan identitas pemangsa dan anggota mereka. Lebih dari 2 juta orang menandatangani petisi pada 23 Maret.

Pada hari yang sama, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in memerintahkan Kepolisian Metropolitan Seoul untuk menyelidiki secara menyeluruh kasus ini dengan cara yang sama seperti semua anggota kelompok, termasuk mereka yang bukan administrator dan yang telah mencobanya. terungkap.

“Polisi harus menangani kasus serius ini dan benar-benar menyelidikinya,” kata Presiden Moon Jae-in, melalui juru bicara kepresidenan Kang Min-seok.

Presiden Moon Jae-in ingin polisi membentuk tim investigasi khusus, jika perlu, agar masalah itu dapat segera diselesaikan. Moon Jae-in juga meminta petugas penegak hukum untuk melihat ini dalam kejahatan digital terhadap anak-anak dan remaja.

Pada 24 Maret, tujuh anggota Komite Kepolisian Metropolitan Seoul mengadakan pertemuan untuk memutuskan apakah akan mengungkapkan identitas pencipta dan administrator Nª Sala.

Mereka sepakat untuk mengungkapkan identitas nama panggilan Baksa, Dokter. Baksa adalah panggilan pengadilan untuk Cho Joo-bin, seorang pria berusia 25 tahun yang mendistribusikan video pelecehan dan kekerasan seksual di N-Sala.
Ninth Chamber, kasus video pelecehan seksual melalui jejaring sosial di Korea Selatan

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in telah menginstruksikan Kepolisian Metropolitan Seoul untuk menyelidiki sepenuhnya kasus Nª Sala. (Stephanie Keith / Getty Images / AFP)

Pada 25 Maret, Cho Joo-bin pertama kali menunjukkan dirinya kepada publik dan dipindahkan ke Kantor Kejaksaan Distrik Pusat Seoul untuk penyelidikan lebih lanjut. Kasus ini ditangani oleh 21 penyelidik khusus yang dilatih oleh Kementerian Publik.

“Saya minta maaf kepada semua yang dirugikan oleh ini, termasuk Presiden Sohn Suk-hee, Walikota Yoon Jang-hyeon dan jurnalis Kim Woong,” kata Cho Joo-bin, kata Yonhap melaporkan.

Polisi mengatakan ketiga pria itu tidak terlibat dalam kasus kejahatan seks. Polisi sedang menyelidiki kemungkinan menjadi korban dari kasus penipuan lain yang dilakukan oleh Cho.

“Aku bersyukur bisa mengganggu kehidupan iblis yang tidak bisa dihentikan,” kata Cho Joo-bin. Dia tidak menjawab pertanyaan tentang mengakui kesalahan atau menyesal melakukannya.

Anggota yang bunuh diri

Pada 26 Maret, Polisi Metropolitan Seoul mengatakan sedang melacak semua anggota N-Sala melalui tiga pertukaran mata uang kripto. “Kami menganalisis data dari kantor tukar dan agen penjualan,” kata perwakilan resmi kepolisian.

Hingga Jumat (27/3), polisi memeriksa 126 orang yang terkait dengan N-Sala dan mengirim 19 orang, termasuk Cho Joo-bin, ke penjara.

Namun, seorang anggota kamar ketiga belas meninggal karena bunuh diri di Jembatan Yeongdong. Pada hari Jumat (27 Maret), penulis diidentifikasi oleh kantor polisi Gangnam, seorang pria berusia 40 tahun yang meninggal pada pukul 2:47 pagi waktu Korea.

Dia terkejut mengetahui bahwa polisi akan menemukan semua anggota ruang kesekian kalinya. Tuduhan muncul karena polisi menemukan surat yang ditinggalkan orang itu.

“Saya memberikan uang kepada dokter (Cho Joo-bin) di ruang ketiga belas. Saya tidak tahu bahwa situasi ini menjadi terlalu besar,” tulisnya dalam surat itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *