July 5, 2020

Perbedaan antara ‘Pasien dalam Pengawasan’ dan ‘Orang yang dalam Pemantauan’ pada Virus Corona

Indonesia mengkonfirmasi kehadiran pasien dengan corona positif, Senin (2/3/2020). Kedua pasien diketahui memiliki kontak langsung dengan warga Jepang, yang kemudian dites positif untuk virus mahkota di Malaysia. Gaya hidup sehat

“Orang Jepang bertemu dengan orang yang mereka temui, ditemukan dan ditemukan. Ternyata orang yang terkena virus mahkota berhubungan dengan dua orang, seorang ibu berusia 64 tahun dan putrinya yang berusia 31 tahun,” kata Presiden Joko Widodo dalam istana presiden.

Selain dua kasus virus korona positif yang sedang dirawat untuk pemulihan, beberapa kategori lain dari pasien coronavirus disebutkan dalam Pedoman untuk persiapan penyakit coronavirus (Covid-19), yang diterbitkan oleh Departemen Kesehatan.

Diantaranya adalah pasien dalam pengawasan dan orang-orang di bawah pengawasan, keduanya memiliki kategori berbeda.

Kepala media dan opini publik di Kementerian Kesehatan, jelas Busroni, dimonitor oleh orang-orang yang menunjukkan gejala infeksi.

“Setiap orang yang diperiksa pada suhu tinggi, sehingga ada batuk dan beberapa gejala, akan diperiksa,” kata Busroni, seperti dikutip dari Kompas.com (1/3/2020).

Busroni melanjutkan, hingga Sabtu (29/2/2020) jumlah yang diperiksa oleh Kementerian Riset dan Pengembangan Kesehatan tercatat 333 orang.

Dari jumlah itu, 188 di antaranya adalah warga negara Indonesia yang diamati di World Dream Ship. Hingga 331 hasil tes menunjukkan virus negatif di mahkota dan yang lain diamati.

Apa perbedaan antara pasien dalam pengawasan dan orang-orang dalam pengawasan?

Berikut ini adalah penjelasan dari pasien dalam pengawasan dan pemantauan yang disebutkan dalam “Pedoman untuk persiapan penyakit dengan coronavirus (Covid-19)” yang diterbitkan oleh Departemen Kesehatan:

Pasien yang diawasi

Ada dua kelompok pasien yang termasuk dalam kategori pasien ini. Pertama adalah seseorang yang mengalami:

  • Demam di atas 38 derajat Celcius atau riwayat demam.
  • Batuk atau pilek atau sakit tenggorokan
  • Pneumonia ringan hingga berat berdasarkan gejala klinis dan / atau karakteristik radiologis. Anda harus waspada pada pasien dengan gangguan sistem kekebalan tubuh (immunocompromised) karena gejala dan tanda tidak jelas
  • Memiliki riwayat perjalanan ke negara yang terkena dampak dalam 14 hari terakhir sebelum gejalanya berkembang.

Kelompok kedua adalah seseorang dengan demam lebih dari 38 derajat Celcius atau memiliki riwayat demam atau GGA ringan hingga berat dan dalam 14 hari terakhir sebelum timbulnya gejala.

Pasien-pasien ini juga memiliki salah satu dari paparan berikut:

  • Riwayat kontak dengan kasus konfirmasi Covid-19
  • Bekerja atau mengunjungi pusat kesehatan yang terkait dengan konfirmasi pasien Covid-19
  • Sejarah perjalanan ke provinsi Hubei, Cina (termasuk kota Wuhan)
  • Hubungi orang-orang yang memiliki sejarah perjalanan dalam 14 hari terakhir ke provinsi Hubei, Cina (termasuk kota Wuhan)

Pasien di bawah pengawasan juga dikenal sebagai “tersangka”.

Jika pasien berada di bawah pengawasan, kegiatan pengawasan (pemantauan) dilakukan dengan keluarga dan profesional kesehatan yang berhubungan dekat.

Pemantauan internal

Sementara itu, yang dimaksud dengan pasien yang dipantau adalah seseorang dengan gejala demam di atas 38 derajat Celcius atau memiliki riwayat demam atau ISPA tanpa pneumonia.

Orang tersebut juga memiliki riwayat bepergian ke negara yang terkena dampak dalam 14 hari terakhir sebelum gejala muncul.

Kegiatan pengawasan dari orang-orang yang dipantau dilakukan secara berkala untuk menilai adanya pneumonia atau memburuknya gejala selama 14 hari.

Jika orang yang dipantau menderita pneumonia atau gejalanya menetap dalam 14 hari terakhir, segeralah pergi ke rumah sakit rujukan untuk perawatan lebih lanjut.

Pemantauan orang juga harus melakukan isolasi di rumah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *