December 7, 2022

Sang suami dan istri asal wuhan di penjarakan di singapura

Pemerintah Singapura telah menerima pujian internasional atas perawatannya yang cermat dalam perawatan virus corona. Ini termasuk implementasi penyelidik polisi dan kamera keamanan untuk membantu menemukan tersangka yang membawa virus. Gaya hidup sehat

Faktanya, seorang warga Tiongkok yang menderita virus mahkota terancam hukuman di Singapura setelah pemerintah setempat menuduhnya memberikan informasi palsu. Pria itu diancam akan dipenjara selama enam bulan jika dia terbukti berbohong tentang sejarahnya berada di Singapura.

Diketahui bahwa pemerintah Singapura sejauh ini mendeteksi 91 kasus virus korona di wilayahnya.

Kementerian Kesehatan Singapura mengatakan telah menggugat pria berusia 38 tahun dari Wuhan pada hari Rabu (26/26). Kementerian juga menggugat istri pria itu karena diduga memberikan informasi palsu kepada pihak berwenang tentang gerakannya ketika pencarian kontak dilakukan.

Dipastikan bahwa suaminya telah tertular virus pada akhir Januari, tetapi sekarang telah menyatakan dirinya sembuh. Sementara itu, istrinya ditempatkan di karantina karena kontak dekat dengan suaminya.

Menurut Departemen Kesehatan Daerah, penyelidikan menyeluruh dilakukan untuk menentukan dengan pasti sejarah pergerakan pasangan.

“Keduanya diperlukan karena ada kemungkinan dampak serius yang dihasilkan dari kesalahan informasi. Bahkan risiko yang ditimbulkannya bagi kesehatan masyarakat,” kata kementerian.

Tuduhan di bawah Undang-Undang Penyakit Menular jarang muncul, dan permintaan adalah kasus pertama yang dikeluarkan selama wabah virus mahkota di Singapura.

Orang yang melanggar hukum untuk pertama kalinya dapat menerima denda hingga SGD 10.000 (sekitar Rp. 99,7 juta) atau dipenjara selama enam bulan atau keduanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *