June 2, 2020

Seluruh Puskesmas Mampu Deteksi Dini Kasus Corona, Ujar Pemerintah

Juru bicara pemerintah untuk pengelolaan virus korona (COVID-19) Achmad Yurianto menekankan bahwa semua puskesmas di Indonesia dapat mendeteksi COVID-19 lebih awal. gaya hidup sehat

“Semua puskesmas di Indonesia dapat mendeteksi masalah ini sejak dini,” kata Yurianto pada konferensi pers di Kantor Kepresidenan di Jakarta pada hari Minggu.

Yurianto menyatakan bahwa deteksi dini oleh puskesmas adalah bentuk kapasitas puskesma dalam pengelolaan COVID-19.

Dia menjelaskan bahwa ketika seseorang mengeluh batuk dan pilek dari puskesma, maka puskesma meminta kartu peringatan kesehatan dan kemudian mereka dapat segera mengirim orang tersebut ke rumah sakit.

“Deteksi dini adalah manajemen. Oleh karena itu, manajemen tidak boleh berkonotasi dengan keberadaan ruang isolasi tekanan negatif di puskesmas, tentu bukan puskesmas. Karena itu, manajemen tidak seperti itu,” jelasnya.

Yurianto juga mendesak masyarakat untuk tidak panik tentang COVID-19 atau gejalanya, meskipun tidak ada rumah sakit besar di daerah tersebut.

“Tidak perlu panik karena tidak ada rumah sakit besar di daerah itu, karena tidak,” katanya.

Adapun orang yang ingin tahu tentang COVID-19, pemerintah telah membuka hotline di 119. Siapa pun dapat mencapai nomor tersebut, bahkan jika ingin bertanya apa itu COVID-19, tanda-tanda COVID-19 dan langkah-langkah untuk ambil jika ada gejala COVID-19.

Deteksi Puskesmas di Baubau

Seorang pasien berusia 23 tahun, ditunjuk oleh COVID-19, dirujuk oleh puskesmas ke Rumah Sakit Bahteramas Kendari, di tenggara Sulawesi, sekitar 02,44 jam di Indonesia barat, pada Minggu (8/3).

Kepala Dinas Kesehatan Baubau, Wahyu, di Baubau, mengatakan pasien yang sebelumnya dirawat di Pusat Kesehatan Masyarakat Tuangila di distrik Kapontori, Buton, dirujuk ke Rumah Sakit Regional Baubau.

“Pasien itu bukan penduduk Baubau. Pasien dirujuk dengan tujuan mengkonfirmasi apakah dia menunjukkan penyakit berbahaya atau tidak,” kata Wahyu, pada konferensi pers yang dihadiri oleh direktur Rumah Sakit Regional Baubau, Dr. Nuraeni Djawa, Presiden Baubau IDI, Dr. Lukman, asisten I pemerintah daerah pemerintah kota. Baubau Rahmat Tuta dikutip oleh Antara.

Para pasien dirujuk ke Rumah Sakit Bahteramas karena rumah sakit tersebut adalah rumah sakit yang ditunjuk oleh Departemen Kesehatan sebagai referensi untuk pasien di bawah pengawasan terkait dengan penyakit yang saat ini ditakuti.

“Karena itu, jawablah secara proporsional, bahwa pasien ini akan dirujuk ke Rumah Sakit Bahteramas untuk mencari konfirmasi untuk diperiksa di laboratorium, diamati, dll,” katanya.

Dalam ceritanya, katanya, pasien bepergian ke Thailand selama seminggu dan meninggalkan negara itu pada 23 Februari. Kemudian, orang itu mengunjungi Kendari dan kemudian pergi ke Baubau pada 25 Februari 2020.

“Kemudian, pada 29 Februari, dia melakukan kegiatan di Baubau,” katanya.

Partainya juga, dalam upaya mengantisipasi dan mencegah COVID-19, menghubungi Dinas Kesehatan Kabupaten Buton, meminta anggota Pusat Kesehatan Tuangila untuk dipantau oleh keluarga dekat pasien.

“Di perhentiannya di Baubau, atau dikatakan di rumah ayah angkatnya, dia juga diangkut dan dibimbing oleh tim medis kami untuk dimonitor dan diperiksa dalam beberapa hari, bahkan untuk tidak pergi ke mana pun sebagai bentuk pengawasan awal,” katanya. .

Sementara itu, direktur Rumah Sakit Regional Baubau, Dr. Nuraeni Djawa, merujuk pasien ke Rumah Sakit Bahteramas karena ada kriteria yang telah dipenuhi dan dilakukan sesuai dengan Prosedur Operasi Standar (POP).

“Karena itu, kami mengikuti prosedur yang ada (Protap). Kami merujuk ke Bahteramas untuk pengawasan lebih lanjut,” katanya, seraya menambahkan bahwa kami mencurigai posisi pasien, “katanya.

Dia juga mengungkapkan bahwa, selama satu hari, ruang gawat darurat (UGD) Rumah Sakit Regional Baubau sementara dikosongkan atau disterilkan karena tidak menerima pasien sebagai upaya dan langkah yang diantisipasi.

“Kami juga mengirim ke tim medis yang merawat (para pasien) tadi malam untuk memberi tahu kami tentang kemajuan mereka.”

Di tempat yang sama, jelas Dr. Lukman, manifestasi klinis penyakit Corona adalah masalah pada saluran pernapasan, pneumonia. Pasien Corona juga memiliki level seperti Orang di bawah pengawasan (ODP), Pasien di bawah pengawasan (PDP) dan tersangka sampai ada tingkat yang lebih tinggi.

Sementara pasien yang dirujuk, kata dokter yang memeriksakan pasien di Rumah Sakit Regional Baubau, manifestasi klinis yang muncul mengarah pada kecurigaan pasien yang mencurigakan di bawah pengawasan atau tersangka, sehingga kedua hal tersebut dilakukan protokol evakuasi untuk Rumah Sakit Bahteramas.

“Pada pasien ini, kami mencurigai mahkota karena dia khawatir dengan tanda-tanda klinis. Pasien mengalami demam, batuk, pilek dan keluhan sesak napas, selain memiliki riwayat perjalanan (pergi ke luar negeri). memenuhi dua elemen dari gejala dan memiliki faktor risiko, “kata spesialis penyakit ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *