June 2, 2020

Setengah Juta Orang Menuntut Pemimpin WHO untuk Mundur Akibat Corona COVID-19

Setengah juta orang mengajukan petisi kepada Change.org untuk pemimpin WHO Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus untuk mengundurkan diri. Salah satu alasan mengapa Tedros dianggap penting untuk data Cina pada virus Corona adalah COVID-19. Gaya hidup sehat

NHK melaporkan pada Jumat (27/3/2020) bahwa Tedros dianggap meremehkan status virus Corona. Petisi juga mengkritik keputusan Tedros untuk menunjuk virus sebagai darurat kesehatan global.

“Banyak dari kita kecewa, kami percaya WHO harus netral secara politik. Tanpa investigasi, Tedros Adhanom Ghebreyesus percaya pada peningkatan kematian dan infeksi yang diberikan oleh pemerintah Cina,” tulis petisi itu.

Petisi ini ditulis dalam lebih dari 10 bahasa, termasuk Jepang, Jerman, Italia, Prancis, Rusia, Thailand, dan Arab. Lokasi pemohon berada di Kanada.

Ketika wabah virus Corona dimulai, WHO yang dipimpin oleh Tedros bersikeras bahwa mereka tidak ingin menyebutnya sebagai darurat global. Awal bulan ini, Tedros menolak menyebut virus itu sebagai pandemi, meskipun ada peningkatan pasien.

Pada saat itu, Tedros bercanda bahwa dia tidak yakin bahwa virus Corona benar-benar di luar kendali dan mempertanyakan mengapa itu harus disebut pandemi.

Pada bulan Februari, Tedros tidak mendukung peraturan larangan akses udara bagi warga Tiongkok yang telah diterapkan oleh beberapa negara. China menggunakan argumen WHO untuk mencegah negara lain menghentikan penerbangan.

“Tidak ada alasan untuk mengadopsi kebijakan yang tidak perlu mengganggu perjalanan dan perdagangan internasional,” kata Tedros pada Februari.

Namun, China sekarang telah menghentikan penerbangan internasional ke negaranya karena takut akan virus Corona.

Tedros Adhanom Ghebreyesus diangkat sebagai Direktur Jenderal WHO pada tahun 2017. Sebelumnya, ia menjabat sebagai Menteri Luar Negeri Ethiopia.

Pada 2017, Tedros menimbulkan kontroversi karena ia memilih diktator Robert Mugabe sebagai Duta Besar WHO untuk Afrika. Keputusan itu dibatalkan karena kritik yang meluas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *