March 1, 2021

Vaksin Covid akan di eksperimen oleh Ilmuwan Inggris

London: Ilmuwan Inggris memulai penelitian pada Kamis, 4 Februari 2021, untuk mengetahui apakah vaksin virus corona dapat dicampur dan disesuaikan dengan efektivitas masing-masing produsen vaksin covid-19.

Vaksin yang diluncurkan sekarang membutuhkan dua dosis. Sementara itu, warga diharapkan menerima dua suntikan dengan jenis yang sama, dengan jarak seminggu. Berita politik

Panduan Inggris dan AS menyatakan bahwa vaksin tidak dapat dipertukarkan. Tetapi vaksin dapat dicampur jika jenis yang sama tidak tersedia untuk dosis kedua atau jika tidak diketahui apa yang diberikan pada suntikan pertama.

Read More: Ada suara di gerakan tanah bumi , Mengapa itu?

Peserta dalam studi yang didanai pemerintah akan menerima suntikan vaksin AstraZeneca diikuti dengan dosis Pfizer atau sebaliknya.

“Studi ini akan memberi kita wawasan yang lebih dalam tentang bagaimana kita dapat menggunakan vaksin untuk terus memerangi penyakit jahat ini,” kata Jonathan Van Tam, wakil kepala petugas medis Inggris. Berita hari ini

“Mengingat tantangan mengimunisasi jutaan orang di tengah kekurangan vaksin global, akan ada manfaatnya memiliki data yang dapat mendukung kampanye imunisasi yang lebih ‘fleksibel’,” katanya.

Semua vaksin covid-19 melatih tubuh untuk mengenali virus corona, yang sebagian besar adalah protein yang melapisinya. Berita Terkini

Vaksin AstraZeneca dan Pfizer menggunakan teknologi berbeda. AstraZeneca menggunakan virus flu biasa untuk membawa gen spike ke seluruh tubuh. Pfizer dilakukan dengan memasukkan sepotong kode genetik yang disebut mRNA – instruksi untuk lonjakan protein itu – di dalam bola kecil lemak.

Penelitian di Inggris diperkirakan akan berlangsung selama 13 bulan dan juga akan menguji interval dosis yang berbeda, empat minggu dan 12 minggu. Vitamin dan Suplemen

Sebuah studi yang diterbitkan minggu ini pada vaksin Sputnik V yang diproduksi di Rusia menunjukkan bahwa itu sekitar 91% efektif dalam mencegah Covid-19. Beberapa ahli imunologi memuji fakta bahwa vaksin tersebut menggunakan dua suntikan yang sedikit berbeda, dibuat dengan teknologi yang mirip dengan AstraZeneca.

“Tetapi vaksin AstraZeneca dan Pfizer sangat berbeda sehingga sangat sulit untuk mengetahui apakah vaksin itu akan berhasil,” kata Alexander Edwards, profesor teknologi biomedis di University of Reading.

Matthew Snape, pemimpin baru studi di Universitas Oxford, yang membantu mengembangkan vaksin AstraZeneca, meminta sukarelawan Inggris berusia lebih dari 50 tahun untuk mendaftar. Para ilmuwan berharap dapat merekrut lebih dari 800 orang.

“Jika vaksin dapat digunakan secara bergantian, ini akan sangat meningkatkan fleksibilitas aplikasi vaksin,” tambah Snape dalam sebuah pernyataan.

“(Itu) dapat memberikan petunjuk tentang bagaimana meningkatkan tingkat perlindungan terhadap varian baru virus,” katanya.

Dalam beberapa minggu terakhir, Inggris, Uni Eropa, dan banyak negara lain telah terkena dampak masalah dalam penyediaan vaksin. AstraZeneca mengatakan akan secara drastis mengurangi jumlah dosis yang harus diberikan karena penundaan produksi dan Pfizer juga memperlambat pengiriman saat memperluas pabriknya di Belgia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *