January 23, 2020

Viral, Oknum Driver Gojek Diduga Menipu Pemesan Go Food hingga Rp 9 Juta

Lewat GoGreener, Gojek mewujudkan layanan ojek online yang ramah lingkungan
Lewat GoGreener, Gojek mewujudkan layanan ojek online yang ramah lingkungan

Kasus penipuan pengemudi Gojek telah terjadi lagi. Kali ini, itu terjadi pada seorang warga Jakarta bernama Agnes Setia Oetama. Agnes menderita kerugian Rp 9 juta ketika memesan minuman melalui aplikasi GoFood. Gaya hidup sehat

Agnes juga melaporkan kasus ini ke Kepolisian Metropolitan Jaya pada 11 Januari kemarin dengan nomor laporan TBL / 181 / I / YAN.2.5 / 2020 / SPKTPMJ.

Agnes menjelaskan kronologi peristiwa yang memengaruhinya. Pada 7 Januari 2020 pukul 21.20 waktu Indonesia, ia memesan minuman cokelat di CoCo Plaza Senayan melalui aplikasi GoFood. Pukul 21.25 WIB. Dia menerima percakapan dari mitra Gojek bernama Adi Yuwarno.

“(Obrolan orang) komunikasi obrolan yang telah tiba di kios CoCo Plaza Senayan, tetapi kios GOPAY rusak. Pada jam 21:26 dari WIB, saya menerima telepon dari seseorang yang mengaku sebagai petugas kios CoCo di Senayan Square dan dia mengatakan kepada saya untuk pindah ke akun toko online berikut dengan kode pembayaran, “tulis Agnes dalam keterangannya, Minggu (12/12/2020).

Dalam obrolan, pengemudi yang tidak bertanggung jawab meminta Anda untuk memasukkan kode 4 digit sebelum harga total minuman (transaksi) selama transfer. Dia menjelaskan tanpa kode, uang itu tidak akan dimasukkan karena itu adalah kode restoran.

“Saya sedikit terkejut dan dipanggil kembali untuk memastikan, tetapi dia tertawa, akhirnya saya mengikuti instruksinya,” katanya.

Setelah Agnes pindah, asisten menelepon untuk memberi tahu dia bahwa uang itu belum tiba.

“Saya menjelaskan bahwa saya telah mentransfer dan bahwa saya akan mengirim tangkapan layar dari tanda terima transfer melalui MBanking. Ketika saya memasukkan transfer akun melalui MBanking, saya melihat bahwa akun saya telah dihapus oleh $ 5,5 juta,” jelasnya.

Agnes panik, memanggil asisten kembali. Petugas kios meminta maaf dan menjelaskan bahwa itu adalah kesalahan dan bahwa ia akan mengembalikan uang saya melalui akun virtual. Orang itu kembali untuk memberikan digit akun virtual baru bersama dengan total nilai makanan dari transaksi.

“Setelah transfer berhasil, saya melihat bahwa nilai transaksi adalah Rp 1,5 juta. Saya memanggilnya bertanya mengapa hanya 1,5 juta yang dikembalikan.”

Beri tahu pelanggan untuk pergi
Tetapi Agnese sebenarnya ditangkap dan dipindahkan dengan total 9 juta rupee.

“Pada akhirnya, saya menyadari itu adalah penipuan. Saya menghubungi mitra terdaftar Gojek (Adi Yuwarno) melalui aplikasi Gojek. Pak Adi bangkit dan memanggil akun yang disusupi. Saya menutup telepon dan saya segera menelepon Layanan Pelanggan Gojek untuk melaporkan penipuan, “katanya. .

Objek layanan pelanggan memerlukan nomor transaksi dan waktu kejadian. Kemudian, dia menjelaskan bahwa dia telah menulis laporan dan seseorang dari tim investigasi akan menipu saya.

“Tim layanan pelanggan Gojek baru saja mengatakan saya mendaftarkan nomor akun virtual scammer Gopay dalam laporan saya, tetapi saya tidak yakin bahwa uang itu belum ditransfer dari akun virtual Gopay,” jelasnya.

Selanjutnya, pesanan Agnes dibatalkan dengan mitra Gojek, Adi Yuwarno.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *