November 29, 2022

Virus Covid-19 Lebih Gampang untuk tertular dibanding dengan Virus Corona Lain

Studi: Covid-19 lebih menular daripada virus Corona lainnya

Ada alasan khusus mengapa virus Corona Covid-19 dapat menyebabkan masalah serius di Cina, termasuk di seluruh dunia. Gaya hidup sehat

Ya, melalui penelitian, para ilmuwan di Cina telah mengungkapkan bahwa perilaku virus Covid-19 lebih mirip dengan virus influenza daripada jenis virus Corona lainnya. Dengan kata lain, Covid-19 menyebar lebih cepat.

Dilaporkan oleh Badan Anadolu, dalam hasil awal yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine, para ilmuwan mengatakan virus itu bisa berada di dalam tubuh bahkan jika pasien tidak memiliki gejala.

“Jika dikonfirmasi, ini adalah temuan penting,” kata Dr. Gregory Poland, seorang ahli virologi dan peneliti vaksin di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, lapor Channel News Asia.

Tidak seperti Sars, yang menginfeksi saluran pernapasan bagian bawah dan menyebabkan pneumonia, virus Covid-19 juga menghuni saluran pernapasan bagian atas dan bawah.

Jadi pasien tidak hanya menderita pneumonia berat, tetapi pada saat yang sama virus menyebar lebih cepat. Penelitian yang dilakukan di provinsi Guangdong, melibatkan 18 pasien yang terinfeksi virus Covid-19.

Termasuk pasien kelas menengah dengan infeksi hidung dan tenggorokan yang tidak menunjukkan gejala penyakit apa pun. Dari 17 pasien dengan infeksi simtomatik, tim menemukan bahwa tingkat virus meningkat segera setelah gejala pertama muncul.
Virus Corona Covid-19 tetap menjadi momok di Tiongkok dan jumlah kematian terus meningkat. (Shutterstock)

Alih-alih di tenggorokan, sebagian besar jumlah virus ada di hidung, sebuah pola yang lebih mirip dengan flu daripada SARS.

Ahli imunologi Scripps Research, La Jolla Kristian Andersen mengatakan bahwa meskipun secara genetis serupa, temuan ini menambah bukti bahwa Covid-19 tidak berperilaku seperti Sars.

“Virus ini jelas jauh lebih mampu menyebar di antara manusia daripada virus Corona lainnya. Ini lebih mirip dengan penyebaran influenza,” kata Andersen.

Andersen mengatakan temuan ini memperkuat gagasan bahwa virus dapat ditularkan pada tahap awal infeksi. Pada saat yang sama, ia memberikan rekomendasi tentang perlunya pendekatan yang berbeda untuk mengendalikan virus ini dibandingkan dengan Sars.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *